You are currently viewing Inilah cara meningkatkan efisiensi penggunaan komputasi awan

Inilah cara meningkatkan efisiensi penggunaan komputasi awan

Seorang ekonomi di abad kesembilan belas bernama Williams Stanley Jevons memiliki teori menarik tentang anomali kemajuan teknologi dengan jumlah konsumsi. Jevons mengatakan bahwa ketika suatu teknologi menjadi lebih murah, total biaya di mana kami mengeluarkan teknologi tidak berkurang. Apa yang terjadi adalah sebaliknya: Teknologi termurah, semakin besar konsumsi teknologi.

Contoh sederhana dari paradoks Jevons adalah penggunaan listrik. Karena kemajuan teknologi pada pembangkit listrik, biaya listrik per kWh telah menurun. Tetapi karena harga terendah, konsumsi listrik global sebenarnya meningkat. Kami menggunakan listrik tidak hanya untuk pencahayaan, tetapi juga keindahan, keamanan atau hiburan.

Dengan kata lain, kami menganggap listrik itu murah, dan itu sebenarnya meningkatkan konsumsi listrik umum kami.

Meningkatkan efisiensi cloud

Dalam konteks yang sama, itu juga terjadi di area komputasi awan. Ketika teknologi berkembang, biaya yang diperlukan untuk mengadopsi cloud sekarang terus berkurang. Misalnya, ukuran AWS EC2 M3.2xlarge pada tahun 2013 dihargai US $ 1,4. Tapi sekarang, layanan yang sama dihargai US $ 0,745, atau 46,79%.

Tetapi harga yang semakin terjangkau sebenarnya meningkatkan konsumsi awan. Gartner mengatakan bahwa konsumsi cloud pada tahun 2018 akan mencapai US $ 186,4 miliar, atau peningkatan 21,4% dibandingkan tahun sebelumnya.

Ketika semakin banyak perusahaan mengadopsi cloud, tantangan lain muncul. Jika Anda melihat di cermin dalam laporan Cloud State Report 2018 yang diterbitkan oleh RightScale, saat ini masalah efisiensi adalah tantangan utama. Semakin lama pengalaman perusahaan dalam penggunaan cloud, semakin besar tantangan yang harus dihadapi saat mengelola biaya.

Ini tidak dapat dipisahkan untuk fakta semakin tinggi ketergantungan perusahaan dalam solusi cloud. Berdasarkan survei skala yang tepat, lebih dari setengah (52%) responden dari tingkat perusahaan bisnis mengklaim mengeluarkan US $ 1,2 juta per tahun untuk layanan cloud. Seperempat dari perusahaan bisnis bahkan mengeluarkan anggaran hingga US $ 6 juta per tahun.Fokus Utama

Apa sebenarnya tantangan terbesar dalam mengelola cloud? Jika berkaca pada survei yang dilakukan SoftwareONE, 37% responden menyebut tantangan terbesar terletak pada pengeluaran yang sulit diprediksi. Sementara 30% responden mengungkap kurangnya transparency dan visibility dari penggunaan cloud.

Apapun itu, yang jelas meningkatkan efisiensi penggunaan cloud menjadi fokus utama banyak perusahaan di tahun ini. Sebanyak 52% responden menjadikan optimasi penggunaan cloud menjadi fokus utama mereka di tahun ini. Bahkan Forrester Report menyebut, 37% responden yang terdiri pengambil keputusan telah memiliki project berjalan untuk mengoptimasi penggunaan cloud.

Lalu, apa yang harus dilakukan perusahaan untuk meningkatkan efisiensi penggunaan cloud? Berikut beberapa langkah yang bisa dilakukan.

1. Monitor secara ketat

Kemudahan dan kecepatan memiliki sumber daya komputer baru adalah keuntungan mendasar dari teknologi cloud. Hanya beberapa klik, kami dapat menggunakan “server” baru yang digunakan untuk beberapa tujuan.

Namun, kenyamanan ini juga memiliki potensi untuk menyebabkan inefisiensi. Oleh karena itu, perusahaan harus memantau kuantitas dan penggunaan cloud secara lebih menyeluruh. Untungnya, sebagian besar penyedia layanan cloud menyediakan alat untuk memantau hal ini.

Misalnya, AWS yang memiliki laporan biaya dan penggunaan atau Microsoft Azure dengan Azure Monitor dan layanan manajemen biaya.

Para ahli merekomendasikan secara teratur memantau konsumsi cloud seminggu sekali. Atau jika itu menyiratkan beban kerja yang sangat dinamis, pengawasan dapat dilakukan setiap hari.



2. Optimalkan penggunaan label

Penggunaan label dapat menjadi cara yang efektif untuk memantau penggunaan awan. Label -label ini dapat mencakup banyak hal, seperti menunjukkan beban kerja adalah pengembangan atau produksi, tanggal kadaluwarsa dari beban kerja, divisi apa yang bertanggung jawab, dan sebagainya.

Namun, agar mekanisme label ini efektif, perusahaan harus memastikan bahwa semua pihak yang terlibat dalam disiplin menggunakannya. Untuk mencapai pemahaman yang sama ini, skala yang tepat menyarankan komunikasi yang jelas pada awal pentingnya menggunakan label. Setelah itu, lakukan pengawasan untuk memastikan bahwa setiap beban kerja menggunakan label sebagaimana mestinya. Jika masih ada “keras kepala”, tim manajemen dapat memberikan peringatan atau sanksi dalam bentuk beban kerja.

3. Memaksimalkan otomatisasi

Pada awal proses adopsi, manual manual administrasi cloud mudah dilakukan. Tetapi ketika adopsi menjadi lebih besar, terutama ketika datang ke pemasok multi -cloud, sekarang saatnya bagi perusahaan untuk melakukan otomatisasi.

Seperti yang dinyatakan oleh analis Forrester, Lauren E. Nelson, efisiensi akan tergantung pada kematangan perusahaan dalam penggunaan manajemen cloud dan praktik tata kelola. “Saat ini ada ketergantungan untuk menggunakan alat otomasi untuk visibilitas, konsistensi dan skalabilitas,” kata Nelson.

Salah satu alat otomatisasi adalah pemantauan dan optimalisasi biaya cloud (CCMO). Menurut laporan Wave yang diterbitkan oleh Forrester untuk kuartal 2018, ada beberapa nama yang patut dipertimbangkan. Skala yang tepat, teknologi CloudHealth, Turbonomic, dan kepadatan diklasifikasikan sebagai pemimpin. Sementara Apptio, CloudCheckr dan Microsoft termasuk dalam kategori perforator yang kuat.4. Gunakan Pendekatan Sistematis

Efisiensi penggunaan cloud bukan cuma membutuhkan pendekatan teknis, namun juga business process yang tepat. Untuk mencapai hal itu, Gartner menyarankan framework yang terdiri dari lima langkah, yaitu Plan, Track, Reduce, Optimize, dan Mature.

Inti dari lima langkah itu adalah Anda harus memiliki perkiraan anggaran yang dibutuhkan untuk sebuah implementasi di cloud. Lalu ketika proses berjalan, monitor pengeluaran dan bandingkan dengan budget untuk menghindari sesegera mungkin anomali yang terjadi. Setelah itu, kurangi setiap pemborosan yang terjadi sambil melakukan optimasi. Semua langkah tersebut dilakukan secara kontinu untuk menjamin tercapainya efisiensi yang maksimal.

5. Hati -hati dengan blokade

Ada adigium yang mengatakan bahwa layanan cloud mudah dimasukkan, tetapi sulit untuk pergi.

Ini terjadi pada startup Indonesia yang mengeluarkan US $ 20.000 per bulan untuk infrastruktur cloud -nya. Sayangnya, perusahaan mengalami kesulitan mengurangi biaya ini karena terjebak dalam platform cloud yang mereka gunakan hari ini. Jika mereka melanjutkan, mereka harus mendukung inefisiensi yang terjadi. Tetapi dengan memaksa platform, biaya yang diperlukan tidak kecil.

Kasing ini bisa menjadi pelajaran untuk menghindari pengunci pemasok. Dalam banyak kasus, memiliki pemasok cloud tertentu dapat tidak dapat dihindari. Tetapi setiap keputusan untuk “mengirim” infrastruktur atau data pemasok cloud harus disertai dengan analisis lengkap, tidak hanya karena lebih mudah. Meskipun data terpusat menawarkan keuntungan, data terdesentralisasi juga memiliki keunggulan sendiri.

Saat melakukan analisis lengkap dari semua opsi yang tersedia, Anda dapat menghindari risiko pemblokiran.

salam www.saasten.com

Saasten

We provide the best cloud solutions for your business, with fast implementation and based on your needs, with "No Intricacy".